March 08, 2015

Kiranya Itu Yang Terakhir


Hari ini, 8 Mac 2015. Bererti sudah 4 tahun arwah Emak meninggalkan kami semua. Semuanya terasa masih baru.



Teringat pada malam 7 Mac 2011, entah kenapa malam tu, saya rasa seperti mahu bermalam di hospital menemani Emak walau pun pada malam itu bukanlah giliran saya menjaganya. Sekitar jam 9 malam saya sudah tiba di hospital. Tidak lupa juga membawa segala pakaian dan kelengkapan untuk pergi terus ke pejabat (dari hospital) untuk keesokkan paginya.

Tiba di hospital, kelihatan Adik dan Abah sudah bersiap-siap untuk pulang (mereka telah berada di hospital dari pagi). Dari pukul 9 menginjak ke pukul 10, dan kemudian ke 11 dan 12 malam, hanya saya berdua bersama Emak. Kelihatannya Emak saya begitu tenang seperti orang tidur.
Hampir jam 12.30 malam, ketika saya hampir terlelap, tiba-tiba terdengar suara Abang saya
 " Rasa tak sedap hati pulak tinggalkan Mak dangan kau berdua. Aku tidur sekali lah kat sini"

Dalam pukul 1 lebih, tiba-tiba keadaan Emak menjadi tenat. Paras oksigen turun secara mendadak. Sangat panik sebenarnya, nasib baiklah Abang saya ada di situ. Kalaulah saya seorang, mungkin juga tidak tahu bagaimana nak menghadapinya.

"Kalau nak panggil saudara mara, boleh lah panggil" hanya itu sahaja pesanan doktor yang masih saya ingat.

"Sambung baca Yassin, biar aku call adik dan sedara mara" Abang saya memberi arahan.

Dalam 15 minit kemudian, Adik saya dan isterinya tiba. Mujur juga rumahnya berada di sekitar Ampang. Dapat juga sampai dengan cepat di waktu-waktu kecemasan begitu. Abang dan Adik bergilir-gilir mengajar emak mengucap kalimah syahadah...dan tepat jam 2.45 pagi, 8 Mac 2011, Emak yang kami sayang meninggalkan kami semua.

Apa yang saya rasa pada masa itu?..Semuanya rasa kosong. Cuma yang saya tahu, saya sudah tiada Emak. Perasaan sedih, tak boleh nak cerita. Sedih sangat. Namun saya bersyukur, Emak meninggalkan kami dengan keadaan yang cukup tenang dan kami 3 beradik semuanya ada di sisi Emak ketika beliau meninggalkan kami.

Pagi itu, untuk pertama kali dalam hidup, saya berpeluang untuk memandikan jenazah. Di beri panduan step by step dan di bawah pengawasan orang-orang yang arif tentangnya, saya, adik dan adik ipar sama-sama memandikan jenazah Emak.
Abang saya hanya memerhatikan dari jauh. Saya ingat lagi kata-katanya. "Sejak Emak sakit, tiap-tiap pagi, sebelum pergi kerja, aku selalu mandikan Emak. Tapi hari ni, aku tak sampai hati. Korang 'mandikan' Mak baik-baik ya"

Dalam jam 10 pagi, jenazah Emak selamat dikebumikan di salah sebuah tanah perkuburan di Keramat, Kuala Lumpur. Walaupun sedih yang amat sangat, saya bersyukur, segala urusan tentang pengkebumian berjalan dengan lancar. Semoga Emak saya bersemadi dengan tenang.

Semoga Allah mengampunkan segala dosa-dosa Emak saya. Semoga roh Emak saya ditempatkan dikalangan roh orang-orang yang beriman. Dan semoga Emak saya menjadi sebahagian dari ahli-ahli syurga. Aamiin..Aamiin. Ya Rabbal 'alamin.

Al Fatehah.

Gambar : Google





29 comments:

  1. allahumma shalli alaa sayyidina wa maulanan muhammad..al-Fatehah..
    maap Kak..nda banyak comment.. sukak nda bisa tahan #mau nangis ..kalau baca seperti inih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kunjungan dan komennya Mr Aldino.
      Hari ni mood memang sedih...huhu

      Delete
  2. INnalillahi wa innalillahi rojiun
    Allahumma sholli ala sayyidina Muhammad. Allahumma humma sallim
    semoga arwahnya tenang di alam sana dan mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT
    yang tabah ya sahabat, semua sudah ada takdirnya. Ibu saya juga meninggal pada tanggal 25 februari kemarin...saya hanya bisa berdoa semoga ibu kita semua mendapat kebahagiaan akhirat, amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbah..salam takziah juga atas pemergian ibundanya.
      Semoga ibu-ibu kita tenang di sana dan mendapat kebahagiaan akhirat...aamin
      Terima kasih atas kunjungannya Mbah..maaf sudah lama tak berkunjung ke sana.

      Delete
  3. sungguh kisah yang mengharukan, terimakasih udah share mengingatkan saya tentang sesuatu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mr Roli Supiawan atas kunjungannya.
      Salam Kenal

      Delete
  4. Innalillahi wainnailaihi rajiun...
    perbanyakkan sedekah dan bacaan Al-Fatihah...semoga dapat membantu beliau di sana... T T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Al fatihah..Thanks MPA. Maaf dah lama tak berkunjung ke sana..

      Delete
  5. n bunda tersayang moga bonda fidah berada dibawah lindungan rahmat-Nya n berbhgia di sisi-Nya.

    ReplyDelete
  6. banyak2 bersabar ya fidah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. In shaa Allah. Thanks Kak Paridah

      Delete
  7. sabar ya kak fidah, insya Allah ini adalah yang terbaik bagi semuanya.. kita hanya bisa berdo'a buat kebaikannya, moga bunda fidah tenang disisi Allah SWT..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Semoga mendapat kebahagiaan di sana..
      Terima Kasih Santika

      Delete
  8. Titipkan doa utk nya di setiap solatmu...insya allah akn tenang rohnya di sn... alfatihah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Al Fatihah..
      Sekiga rohnya tenang dan di tempatkan di kalangan orang2 yang beriman...aamiin
      Thanks Anies

      Delete
  9. Semoga Allah sentiasa mencucuri rahmat keatas rohnya dan menempatkat arwah bonda Fidah dikalangan org2 yg beriman.. Al Fatihah... aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Al fatihah.
      Semoga mendapat kebahagiaan di sana..aamiin
      Thanks Khir

      Delete
  10. Sedihnya FS.... tetiba bergenang air mata.... Tetiba pulak teringat mak kat kampung. Untungnya awak 3 beradik dapat mengadap emak disaat dia pergi. Alfatihah buat arwah emak awak FS...

    ReplyDelete
  11. Bacaan Al Fatehah dihadiahkan untuk Ibundanya Mbak Fidah...
    Memang kehilangan orang tua, apalagi Ibu adalah hal yang sangat membekas tentunya, sampai hari ini saya masih memiliki Ibu. Alhamdulillah.
    Saya bisa membayangkan semua perasaan Mbak Fidah.
    Semoga almarhumah, mendapatkan ampunan dosa, dilapangkan kuburnya, diterima segala amal ibadahnya selama kehidupannya. Amin.

    ReplyDelete
  12. Al-fatihah untuk arwah Mak kak Fidah..akak beruntung dapat mengadap arwah di akhir hayatnya.semoga beliau ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.

    ReplyDelete
  13. Alfatihah....banyakkan bersabar..

    ReplyDelete
  14. al fatihah ... Allah lbh menyanyanginya ...

    ReplyDelete